Wednesday, May 4, 2016

Fikiran, Mulut & Lidah punca penyakit?

Hakikat tubuh bekerja bergantung sepenuhnya pada apa yang sedang difikirkan. Fikiran, pemikiran dan berfikir anugerah akal yang unik yang hanya ada pada hambanya yang bernama manusia. Namun berzikir ada pada semua mahkluk penciptanya. Manusia sebenarnya tidak dapat merahsiakan atau cuba menutup kesalahannya pada Allah swt. Akan berlakulah rasa bersalah. Fikiran akan merangsang banyak mana kualiti enzim yang akan dikeluarkan pada sistem pencernaan. Jika begitu alasannya makanan menjadi faktor kedua timbulnya penyakit. Fikiran yang lemah mengganggu enzim dan makanan tak dapat ditukar secara kimia menjadi energi itulah faktor pertama. Bertimbunlah racun dengan kepincangan enzim dan pincanglah zat untuk menemukan pasangannya.

Awasilah fikiran dibawah sedar ketika makan. Jagalah mulut kerana disitulah ada air liur yang sebenarnya itulah asas enzim. Pemikiran amat berpengaruh kepada enzim untuk mencari pasangan. Enzim memerlukan pasangan. Enzim memerlukan pasangan yang sekutu untuk menjadi zat yang berpasangan dan seterusnya ditukar lagi menjadi tenaga yang akan mencorakkan gaya karakter manusia yang berketerampilan tinggi yang penuh karisma aura yang hebat.

Pilihan pasangan enzim adalah ketetapan Allah swt namun ia berkait rapat dengan fikiran seseorang. Orang yang berfikiran positif akan mendapat pasangan enzim yang positif dan sebaliknya. Keadaan berdosa pada Allah swt boleh mengganggu kerja enzim secara keserentakkan dan memberi kesan kepada kualiti enzim pada sistem pencernaan samada makanan ditukar menjadi energi atau toksid. Mulut yang berdosa memberi kesan kepada enzim utama iaitu pada air liuh. Jagalah mulut ketika makan dan banyak beristighfar akan terjagalah kesihatan. Serendah mana zat makanan yang kita kecapi namun pemikiran yang sihat dan tulus pada Allah swt akan menjadikan makanan tenaga yang terhebat juga.

Oleh Prof.Dr Norhisham Wahab

Sedekah setiap hari dan lihat hasilnya!


Kenapa Rasulullah Menyuruh Mematikan Lampu Ketika Hendak Tidur?

Padamkanlah lampu di malam hari apabila kamu akan tidur, tutuplah pintu, tutuplah rapat-rapat bejana-bejana dan tutuplah makanan dan minuman" (HR.Muttafaq'alaih).
Rasulullah mensabdakan itu lebih dari 14 abad yang lalu. Ternyata, di abad modern ini baru diketahui manfaat kesihatan dari tuntunan Rasulullah untuk memadamkan lampu ketika hendak tidur.
Ahli biologi Joan Robert mengungkapkan bahwa tubuh hanya dapat memproduksi hormon melatonin ketika tidak ada cahaya. Hormon melatonin ini adalah salah satu hormon kekebalan tubuh yang mampu memerangi dan mencegah berbagai penyakit, termasuk kanser payudara dan kanser prostat. Orang yang tidur dalam keadaan gelap, maka tubuhnya dapat memproduksi hormon ini.
Sebaliknya, tidur dengan lampu menyala di malam hari, sekecil apapun sinarnya menyebabkan produksi hormon melatonin terhenti..
Pentingnya tidur di malam hari dengan mematikan lampu juga diteliti oleh para ilmuwan dari Barat. Pengaji menemui bahwa ketika cahaya dihidupkan pada malam hari, dapat megaktifkan secara berlebihan sel-sel yang dikaitkan dengan pembentukan sel kanser.
Sebuah konferensi tentang anak penderita leukimia yang diadakan di London juga menyatakan bahwa seseorg blh menderita kanser akibat terlalu lama memakai lampu waktu tidur di malam hari dibandingkan dengan yang tidak pernah memakai lampu waktu tidur.
Subhanallah... demikian luar biasa tuntunan Rasulullah. Setelah berabad-abad, hikmah perubatannya baru terungkai. Wallahu a’lam bish shawab.
Sebarkan ini wahai saudaraku agar saudara kita yang lain mengetahuinya.

Ingat Allah Hati Akan Menjadi Tenang

" iaitu orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang" (surah Ar-Ra'd ; 28)